Jumat, 18 Maret 2011

there's always a storm out there

jenis berantem yang aneh. gara gara sama-sama capek, trus teleponan tapi gak pake feel. sekedar nanya, kemudian saya ketularan mood jelek. faktor udah nunggu seharian, bilangnya ngabarin, bikin saya mesti nunggu kuadrat. pengen banget bisa nyemangatin, ngehibur. apaan? yang ada saya malah kebawa mood nya dia yang gak oke. gak bakat kali jadi penghibur disaat saya sendiri juga pengen dihibur. maafkan atas ke-naif-an saya yang bilang "semua orang juga pernah ngalamin fase ini. ada kala nya beberapa hari kemarin kita akur, kamu nelpon sekali pulang kerja, trus udah, cukup" tapi ada kalanya juga dalam satu minggu yang harmonis, kita mesti sedikit 'bersinggungan' sehingga terjadi 'benturan' didalam perasaan masing-masing. okay balik lagi ke kondisi kamu yang lagi capek banget. saya cukup tidak kooperatif tadi malam, dan mulai menyebalkan tingkat dewa dengan tidak mau menyudahi pembicaraan di telepon. ups, saya ralat. bukan pembicaraan juga dengan kenyataan saya hanya diam di seberang sini, dan kamu juga di seberang sana. kamu yang sudah kehabisan pembicaraan, mulai kehabisan kesabaran juga. ahh, memang itu namanya hidup. ada saat saat dimana kamu ingin memetikan telepon, tapi kamu masih menghargai saya kan, BMAK? serba salah jadi kamu. untung kamu sabar. orang bilang saya yang sabar pacaran sama dia. mereka salah. BMAK yang kelewat sabar ngadepin saya, saya yang anehnya selalu childish kalau lagi bermasalah sama dia. tapi ya tetep ujung ujungnya kita maaf-maafan kayak lebaran. saling kekeuh buat minta maaf dan rebutan ngaku salah. setelah itu saya sms dia. tidur. keesokan harinya, belum ada komunikasi kalo saya gak kirim pesan lewat Facebook. ini kenapa semakin deket mau ketemu, malah makin labil ya? itu namanya sindrom. sungguh sindrom yang aneh. bisa kan ya nanti minggu depan pas kita ketemu, dimanfaatkan semaksimal mungkin? bisa kan, BMAK?

1 komentar:

  1. ah ada kaliaan my favorite twwinnss C: ayo ayo semangatt

    BalasHapus